Ahad, 12 Jun 2011

AMINAH ASSILMI - siri 1

Nurul Ashikin | 5:00 PTG |

Amina Assilmi merupakan seorang penceramah Islam yang terkenal di Amerika Syarikat. Kisah perjalanannya menuju Islam benar-benar telah menyentuh jiwa individu-individu Muslim pelbagai lapisan kehidupan di Amerika Syarikat. Beliau pernah menyandang jawatan sebagai Presiden di International Union of Muslim Women, yang beliau pernah terajui begitu jayanya dengan pelbagai pencapaian.

“Saya sangat bersyukur menjadi seorang Muslim. Islam adalah kehidupan saya. Islam adalah nadi jantung saya. Islam adalah darah yang mengalir dalam urat di tubuh badan saya. Islam adalah kekuatan saya. Islam adalah kehidupan saya yang sangat indah dan mempesonakan. Tanpa Islam, saya tiada apa-apa, dan sekiranya Allah memalingkan kebesaran WajahNya daripada saya, tidaklah mampu untuk saya terus bertahan...... ”             Amina Assilmi
Semuanya bermula dengan satu kesilapan komputer [^_^].
Amina merupakan seorang gadis jemaah ‘Southern Baptist’ – aliran Protesten terbesar di Amerika Syarikat, seorang feminis yang agak radikal, dan seorang jurnalis penyiaran. Dia adalah seorang yang mempunyai kaliber tersendiri, cemerlang di pengajiannya, berjaya menerima biasiswa, mempunyai perniagaan sendiri, bersaing secara profesional dan merupakan penerima beberapa anugerah -  semuanya ini ketika dia masih belajar di kolej. Pada suatu hari, satu kesilapan komputer telah memaksa Amina berperanan sebagai seorang aktivis Kristian. Namun, peristiwa ini juga telah berubah menjadi sesuatu di luar jangkaan; membawa diri Amina ke satu arah yang bertentangan ‘180 darjah’ dari sebelumnya.
Tahun 1975 merupakan tahun pertama bagi Kolej Amina menggunakan sistem perkomputeran untuk tujuan pra-pendaftaran kursus. Amina sedang menyelesaikan ijazah dalam bidang Rekreasi. Dia telah pra-mendaftar satu kursus dan telah keluar ke Bandar Oklahama untuk tujuan bisnes. Kepulangannya tertangguh, dan mengakibatkan Amina pulang lewat 2 minggu ke kelasnya. Menguasai subjek semula bukanlah masalah besar baginya. Tapi Amina sangat terkejut bila mendapati dirinya telah didaftarkan untuk kelas teater secara tidak sengaja. Amina gundah bila memikirkan dirinya terpaksa membuat pertunjukan di hadapan orang ramai. Namun kerana sudah lewat, dia tidak dapat menggugurkan kelas tersebut. Menggagalkan subjek tersebut dengan sengaja bukan pilihan baginya juga, kerana dia seorang penerima biasiswa untuk pembiayaan tuisyen di kolej. Menerima ‘F’ boleh mengakibatkan biasiswanya ditarik semula.
Menerima nasihat daripada suaminya, Amina bertemu dengan guru teater dan meminta izin untuk bertindak sebagai orang di belakang tabir sahaja bagi persembahan teaternya kelak. Yakin dengan persetujuan yang diberikan kepadanya, Amina pergi ke kelas esok hari, tetapi sangat terkejut bila mendapati kelas teater tersebut penuh dengan pelajar berbangsa Arab. Kerana tidak dapat menerima kenyataan ini, dia pulang ke rumah dan membuat keputusan untuk tidak lagi hadir ke kelas teater. Dia rasa tidak berkemungkinan dia boleh duduk di tengah-tengah pelajar Arab dalam kelasnya. Tak mungkin saya akan duduk dalam satu bilik penuh dengan orang yang tidak menyembah ‘Tuhan’ lagi tidak suci. Katanya.
Suaminya bersikap tenang seperti biasa. Dia memperingatkan Amina bahawa Tuhan pasti menyediakan tujuan untuk setiap perkara yang berlaku dan memberitahu dia sepatutnya berfikir lebih mendalam sebelum mengambil keputusan untuk berhenti. Lagipun, Amina perlu fikirkan biasiswa yang diterimanya. Amina mengambil 2 hari untuk berfikir dengan lebih teliti tentang kelas teaternya, dan akhirnya membuat keputusan untuk meneruskan kelas tersebut. Dia dapat merasakan Tuhan telah memberi satu tugasan untuk mendakyah rakan sekelasnya yang berbangsa Arab ke agama kristian.
Maka Amina menemukan satu misi untuk diselesaikan. Sepanjang kelas, dia akan berdiskusi berkenaan agama kristian kepada rakan-rakan kelasnya yang berbangsa Arab. Saya kemudiannya akan menerangkan kepada mereka bagaimana mereka akan dibakar selama-lamanya dalam neraka jika tidak menerima nabi Isa sebagai penyelamat. Mereka sangat sopan, tetapi tidak juga menerima agama Kristian. Kemudian saya terangkan bagaimana nabi Isa sangat mencintai mereka dan telah disalibkan untuk menyelamatkan mereka daripada dosa mereka. Mereka hanya perlu menerima baginda ke dalam hati mereka sahaja. Mereka masih tidak tersentuh dengan dakyah tersebut, maka Amina mengambil satu usaha yang lain; Saya mengambil keputusan untuk membaca kitab mereka untuk menunjukkan bahawa Islam agama yang tidak benar dan nabi Muhammad saw adalah nabi yang palsu”.
Di atas permintaannya, seorang daripada rakannya memberi sebuah naskhah terjemahan al-Quran dan sebuah lagi buku berkenaan Islam. Dengan dua rujukannya ini, Amina memulakan pencarian maklumat, yang mana akan diteruskannya untuk selama satu tahun setengah. Dia membaca al-Quran sepenuhnya ditambah lima belas buku lain tentang Islam. Kemudian dia akan kembali kepada al-Quran dan mengulangi bacaannya. Dalam kajiannya ini, dia akan mengambil nota beberapa perkara yang difikirkannya boleh dipertikaikan bagi membuktikan kepalsuan Islam.
Namun, tanpa disedari Amina sendiri semakin berubah peribadinya, dan perubahan ini disedari suaminya. Saya semain berubah, tidaklah banyak sangat tetapi sudah cukup untuk merisaukan suami saya. Biasanya kami akan ke Bar setiap Jumaat dan Sabtu, atau ke party, tapi saya tidak lagi berkeinginan untuk ke sana lagi. Saya menjadi lebih pendiam, semakin menjauhkan diri”. Amina berhenti meminum arak dan memakan daging khinzir. Suaminya mengesyaki dia sedang main kayu tiga bersama lelaki lain kerana hanya kerana lelakilah, seorang perempuan akan berubah”. Kemuncaknya, dia diminta tinggal berasingan di rumah lain. Amina kemudiannya berpindah ke sebuah pangsapuri bersama anak-anaknya, dan tetap berusaha mengajak sasaran dakyahnya kepada Kristian. 
Ketika saya mula-mula mengkaji Islam, saya tidak menjangka akan menemukan perkara penting yang diperlukan atau dikehendaki untuk kehidupan saya. Saya tidak terfikir Islam akan mengubah cara hidup saya. Tidak ada sesiapa pun yang dapat meyakinkan saya akan bertemu dengan ketenangan dan kebahagiaan yang mencurah-curah kerana Islam”.
Sepanjang pengajiannya tentang Islam, peribadi Amina berubah sedikit demi sedikit, walaupun dia masih kuat mempercayai Kristian. Kemudian pada satu hari, seorang telah mengetuk pintu kediamannya. Seorang lelaki muncul berpenampilan seperti berpakaian malam dengan serban merah putih di atas kepalanya. Lelaki itu berrnama Abdul Aziz Al-Sheikh dan ditemani tiga lelaki lain dengan pakaian yang seakan-akan sama. Amina merasa tidak selesa dengan kehadiran lelaki-lelaki Islam itu lebih-lebih lagi dengan pakaian sedemikian. Dia bertambah terkejut bila Abdul Aziz memberitahu yang dia dapat merasai keinginan Amina untuk menjadi seorang Muslim. Lantas Amina membangkang dengan menerangkan dia beragama Kristian dan tidak pernah bercadang menjadi Muslim. Tapi dia ada beberapa perkara yang ingin ditanya kalau mereka ada kelapangan waktu.
Di atas pelawaan Amina, keempat-empat lelaki tersebut masuk ke rumah Amina. Semua perkara yang dipertikaikan mengenai Islam seperti mana catatannya dahulu dibangkitkan. Saya tidak akan melupai namanya Amina berbicara tentang Abdul Aziz yang menunjukkan kesabaran yang tinggi dan bersikap lemah-lembut. Dia seorang yang sangat penyabar dan membincangkan setiap soalan dengan saya. Dia tidak pernah menunjukkan sikap memperkecilkan saya dan melecehkan mana-mana soalan ditanya. Abdul Aziz akan tekun mendengar setiap soalan dan bangkangan (terhadap Islam) dan menerangkannya kembali dalam konteks yang lebih baik. Dia menerangkan bahawa Allah telah menyuruh kita mencari ilmu, dan bertanya adalah satu cara memenuhi tuntutan tersebut. Bila mana dia menerangkan sesuatu, ia seperti melihat sekuntum bunga ros yang kelopaknya terbuka satu demi satu sehingga akhir sekali mengembang sepenuhnya. Bila mana saya beritahu saya tidak bersetuju dengannya berkenaan sesuatu dan menerangkan sebabnya, dia akan selalu membenarkan saya dari satu sisi. Kemudiaan dia akan menerangkan kepada saya bagaimana perkara-perkara tersebut boleh dilihat dengan lebih mendalam dari sudut pandang yang lain untuk mencapai maksud kefahaman yang lebih menyeluruh”.
Tidak lama dari perbualannya itu, Amina akhirnya membenarkan secara lisan, apa yang telah dibenarkan di sanubarinya. Pada waktu Asar hari yang sama, gadis yang pernah dibaptiskan ini menyaksikan syahadahnya di hadapan Abdul Aziz dan teman-temannya. Saya naik saksi bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan nabi Muhammad adalah pesuruh Allah. Hari tersebut adalah 21 Mei 1977.  Namun, ada beberapa perkara yang Amina masih tidak menerima dan memang sifat semula jadinya untuk berterus terang. Maka dia pun menambah, “Tapi saya tak akan menutup rambut saya dan kalau saya ada seorang suami yang berkahwin lebih dari seorang, saya akan memotong kemaluannya.”


oleh :
Saudara Omar bin Abd Aziz

Rujukan:

3)      http://muslimmatters.org/2010/03/06/our-condolences-at-the-passing-of-aminah-assilmi/

Comment With:
OR
The Choice is Yours!

Tiada ulasan:

Apesal.com