Sabtu, 31 Mac 2012

7 Perangkap Iblis

Nurul Ashikin | 10:03 PTG |
Assalamualaikum wbt



Salam ukhuwah semua..... Saya terfikir... sekiranya Nabi Adam tak makan Buah yang diharamkan oleh ALLAH sudah tentu kita semua sedang berbahagia dalam syurgakan....Jangan salah faham semua... saya bukannya nak tak mau terima kenyataan tapi saya nak nak bgtau semua bahawa IBLIS sangat bencikan kita......

Tidak cukup dengan mengeluarkan kita dari syurga SANG IBLIS ni terus berusaha untuk menjadikan kita teman nya dalam API NERAKA......sehingga kini dia tidak berputus asa bersekongkol dengan PUAK2 KAFIR untuk menjauhkan rasa dan cinta kita Pada agama ISLAM yang kita cintai....Semuanya hanya satu sebab iaitu DENGKI!!!!!!!!!!! Tu pasal kita berada diatas muka bumi ini... setuju tak? Adil ke kalau kita masih tertipu dengan janji2 palsu Iblis......?

 saya akui sukarnya kita menolak persahabatan dengan MAKHLUK DURJANA itu andai iman kita senipis bawang (-__-)"

Apapun jom kenali 7 perangkap yang syaitan aka iblis sediakan untuk kita




1. Syaitan dengan berterusan melarang manusia daripada taat kepada ALLAH.

Sedangkan kepada orang-orang yang sentiasa patuh kepada ALLAH SWT pasti menolak ajakan syaitan dengan berkata “aku mengharapkan pahala daripada ALLAH SWT. Untuk itu, hanya bekalan di dunia ini mampu membawaku kepada akhirat yang kekal”.

2. Dalam ibadat juga syaitan akan memujuk manusia meninggalkan taat kepada ALLAH SWT. Kata syaitan laknatullah ; “lakukan ibadatmu di waktu tua, masa masih muda”.

Bagi hamba ALLAH SWT yang terpelihara pasti menyatakan “Kematianku bukan terletak ditanganmu wahai syaitan dan iblis laknatullah. Sekiranya aku menundakan beramal pada hari ini untuk hari esokku, dapatkah aku beramal pada masa yang akan datang? Sedangkan mati itu sahaja tidak tahu bila bakal menjemputku. Apakah yang akan ku jawab didepan Tuhanku?”

3. Sifat tergesa-gesa adalah sifat syaitan.
Maka syaitan akan mengesa manusia mempercepatkan amalan. Contohnya solat tanpa tomakninah, bagaikan ayam yang mematum-matuk makanan. Syaitan laknatullah akan mengatakan ; “cepatlah engkau beramal, perihal dunia yang lebih penting menantimu”

Manakala, bagi orang-orang yang selamat amalnya, pasti berkata ; “Amal yang baik tetapi sempurna lebih baik daripada amalan yang banyak tetapi tidak sempurna”

4. Kemudian, syaitan laknatullah akan meneruskan usahanya dengan tahapan lebih tinggi dengan menyuruh orang-orang yang soleh dan mukhlish beramal agar melaksanakan amal ibadat dengan sempurna agar tidak dicela orang lain.

Kepada orang-orang yang ikhlas amalnya pasti berkata ; “Cukuplah hanya ALLAH SWT sebagai penilai kepada segala amalanku, bukan kerana manusia aku ini beramal”

5. Tusukan hasutan syaitan diteruskan dengan membisikan pujian kepada orang yang beramal ; “hebat dan tersusun ibadatmu hingga engkaun kelihatan mempunyain darjat yang tertinggi berbanding orang lain”
Apabila mendengar lintasan itu, orang-orang soleh yang celik kehambaannya kepada ALLAH SWT akan berkata segala keaggungan dan pujian itu adalah dikembalikan kepada pemiliknya iaitu ALLAH SWT Yang Maha Jamil lagi Kamil. Bukanlah kekuatan itu miliku. ALLAH SWT adalah pemberi redha NYA hingga aku beramal sebagaimana diredhai NYA. Tanpa kurnia NYA Yang Esa, apalah yang dapatku harapkan daripada amalku yang tidak setanding dengan banyaknya dosaku.

6. Apabila mengetahui kegagalan usaha syaitan laknatullah, diteruskannya pula menghasut sesat manusia dengan cara yang lebih hebat. Caranya dengan membisikkan kepada manusia ; “bersungguh-sungguhlah engkau beramal dengan sirr, jangan sampai diketahui amalmu itu oleh orang. Sesungguhnya hanya ALLAH akan mengkhabarkan kebaikan serta keikhlasanmu kepada orang lain”

Melihatkannya, menampakkan kebaikkan yang dilakukan pasti mendapat tempat di sisi ALLAH SWT Yang Maha Mulia. Namun, kepada Ahlul Haq pasti menyedari itu adalah usaha syaitan laknatullah meletakkan penyakit riya di hati.

Berkatalah Ahlul Haq dengan kebesaran ALLAH SWT ;

“hai syaitan laknatullah, tiada guna segala usahamu menyesatkan ku. Engkau berpura-pura memperbaiki amalanku, sedangkan engkau menginginkan kerosakkan amalku. Aku adalah hamba ALLAH SWT, aku tertakluk kepada kekuasaan NYA. Jika DIA berkehendak, ALLAH akan melahirkan atau menyembunyikan amalanku. DIA lah yang akan menentukan duduk letak mulia atau hina amalanku. Tiadalah kekhuatiran kepadaku andai amalanku dinampakkan atau tidak di kalangan manusia, kerana itu bukan urusan makhluk setarafku”

7. Seterusnya, syaitan laknatullah dengan segala usaha akan mengoda manusia dengan membisikkan ; “hai manusia, janganlah engkau menyusahkan diri sendiri dengan beramal ibadah. Sekiranya ALLAH telah menetapkanmu sebagai orang yang berbahagia pada hari ‘azali kelak, maka meninggalkan ibadah tidak akan memudaratkan dirimu. Dan jika ALLAH menetapkan dirimu sebagai orang yang celaka, tiada gunanya engkau beribadah, kerana engkau akan tetap celaka ”

Ketika inilah lahirnya golongan jabariah, qadariyyah (perbuatan mereka bukan daripada ALLAH, tetapi terhasil daripada diri sendiri), bahkan mujjassimmah dengan meletakkan ketentuan berdasarkan akal. Pada rupa luarnya seakan berlainan, namun jauh tersimpang dari manhaj Akidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah. Berhati-hatilah kalian dalamDalam mencapai kecintaan tidak berbelah bahagi kepada ALLAH SWT, adalah menjadi kewajiban kepada setiap jiwa yang mengaku Muslim dan beriman kepada ALLAH SWT dan Rasulnya untuk memperdalamkan ilmu dengan segala daya tenaga.


Wallahualam

Comment With:
OR
The Choice is Yours!

1 ulasan:

Apesal.com