Selasa, 8 Oktober 2013

Oh manusia, perlukah kamu bangga diri ?

Nurul Ashikin | 12:43 PG |
Para sheikh memberi ingatan bahawa--
sesiapa yang berbangga diri (sombong),
nescaya terhijab daripada ALLAH SWT dan
kebanggaan diri itu dapat dijadikan petunjuk "maqam"
(status atau kedudukan) orang itu.)

syirik kecil


Membanggakan diri,membesar-besarkan diri serta merasa diri
ditaati oleh orang lain
merupakan tertariknya
penglihatan kepada dirinya sendiri

Kepada orang sebegini, hendaklah diperingatkan bahawa
tidak semua amalnya dimasa lalu 



bangga





kisah Iblis yang bangga diri dapat dijadikan ikhtibar 
begitu juga dengan kisah Qarun ketika
dia keluar kepada kaumnya dengan segala perhiasan diri,
kagum dan bangga.
Tetapi akhirnya terbenam didalam bumi
Selain itu kisah Firaun juga haruslah dijadikan pedoman 
supaya kita juga tidak tergolong didalam kumpulan yang bangga diri dan ujub

Allah is watching you

Diantara sifat orang yang arif ialah tidak menghiraukan bangga diri, walaupun dia harus menghadapi celaan orang.Ini kerana dia merasa wujudnya dia adalah kerana ALLAH SWT,Berdirinya dengan Al-Haq.Dalam agama ALlah dia dapat mencari kekuatan diri
riak


Makrifat itu mengharuskan kita memandang bahawa tidak ada takdir selain dari takdir DariNya.Tidak ada zikir melainkan zikir kepadaNya.Oleh itu apabila sesorang itu berucap ,maka dia berucap bersama ALLAH SWT.Jika ia diam maka dia diam bersama denganNya.Semulia-mulia sesuatu disisi Zat Yang Maha ditakuti dan diharapkan ialah ucapan yang benar.


--oleh Imam Al-Qusyairi

--susunan Ustaz Mohamed Ustaz Haji Ali B.A Syariah (Al Azhar)
--penerbit: wholesalemart business point sdn bhd dan Wisdom mind resources sdn bhd
--email: wisdommindresources@gmail.com
--no telefon: 03-90804696



--Dipetik dari sebuah buku--
#Tebumanis78
^____^

SYUKRAN JAZILAN
Klik like dan jangan lupa tinggalkan komen ya~ 

Comment With:
OR
The Choice is Yours!

2 ulasan:

Apesal.com